Tobat (Hijrah) gara-gara Ditinggal Mantan

Tobat (Hijrah) gara-gara Ditinggal Mantan
12:04 February, 15, 2017 . by abdulrafi.13

Sebelumnya.. Kenalin Nama gw Abdul Rafi, 16 Tahun.

Gw disini akan bercerita tentang kisah cinta kalo menurut gw sih aneh dan unik, gw bilang kayak gitu karena gw alamin sendiri.

Oke langsung aja..

Dimulai dari saat gua masuk MTs, gw waktu itu tinggal di pesantren sambil sekolah juga disitu. Awalnya gw gak merasa tertarik sama cewek semenjak SD tapi gak tau kenapa semenjak gw masuk MTs liat cewek berhijab cantik malah gw bisa gampang jatuh hati. Gak lama setelah itu gw gerak cepet, gw nembak cewek yang sekelas sama gw dan dia juga sama tinggal di pesantren yang sama kaya gua. Setelah itu gw ngerasa aneh kok apa yang gw kerjain semuanya selalu tentang cewek gw. Waktu ngaji.. inget dia, ngapalin.. inget dia, dan kadang gua baca qur'an juga gua inget terus sama dia. Waktu itu gw berfikir mungkin kayak gini kali yaa yang namanya cinta monyet. Cinta yang belum tau apa-apa, cinta anak ingusan, cinta yang aneh tapi nyata. Yah.. pokoknya gitu dah.

Kisah cinta gw waktu itu banyak lika-likunya dan alhamdulillah gw waktu itu sampai bisa rayain anniversarry yang ke 2 Tahun. Bayangin pacaran nyampe 2 tahun di pesantren yang susah banget buat ngedate? jangankan ngedate ngobrol juga jarang. Cuman bisa ngeliat aja, surat-surat an aja susah. Susah banget yang namanya pacaran di pesantren. Lu gak bakal tau rasanya deg-deg an gara-gara ketahuan ustadz ngirim surat ke asrama cewek. Lu gak bakal tau gregetnya panjat genteng cuman buat ngobrol ama dia lewat genteng yang bolong di atap aula asrama cewek. Dan lu gak bakal tau malunya diceburin ustadz ke kolam asrama cewek gara-gara ketahuan ngobrol di mesjid waktu buka puasa bersama. Aaaaahh.. kejadian-kejadian itu gak akan pernah gw lupain dan akan jadi kenangan lucu yang selamanya gw akan simpen.

Singkat cerita, waktu gw udah kelas 9, masa dimana santri cowok agak bebas buat ngobrol ama santri cewek gara-gara les pengayaan buat persiapan tryout dan ujian. Awalnya gw tunggu-tunggu banget kesempatan kayak gitu. TAPI, hal itu gak seperti yang gw bayangin kesempatan itu dimanfaatin juga sama santri cowok yang lain. Gara-gara santri bebas ketemu, pacar yang udah pacaran ama gw selama 2 tahun lebih itu mulai ada yang deketin. Banyak cowok yang godain lah, modus lah, so ngajarin pelajaran lah, dan sampe ada yang nembak waktu istirahat pengayaan. Gile gak tuh? Kesialan menimpa hugbungan gw ama pacar gw. Setelah banyak cowok yangmulai deketin cewek gw, hubungan gw udah mulai retak, lalu singkat cerita akhirnya gw putus di tanggal 21 Februari 2014. Gw gak bisa lupa tanggal itu karena tanggal itu yang membuat gw berubah 180 derajat jadi galau. Gw gak akan lupa penyebab gua putus ama pacar gw. Gw gak akan lupa ama temen sekamar di asrama yang udah nikung pacar gua............................ . Dia yang udah nyebabin gw sakit hati, cinta pertama gw yang udah sukses gw perjuangin sampe 2 tahun itu harus hancur gara-gara temen deket gw sendiri. Semenjak itu, gw sering berantem ama temen gw itu dan gw memilih buat pindah asrama yang jauh ama dia. Gw lebih sakit hati lagi disaat hari ulang tahunnya. Disitu waktu gw ngobrol ama temen yang lain, mantan gw dateng bawa kue ultah dan ngucapin hbd ama pacarnya di depan mata gw sendiri. Gak kebayang kan lu sakitnya gw? disitu gw sakit hati banget, jantung gw berdetak kenceng banget. Mungkin gara-gara cemburu gw jadi kayak gitu. Sehari-harinya gw liat dia bareng terus, ngobrol bareng, diskusi bareng, sialnya gw malah ditempatin di kelas les yang sama ama mantan gw dan pacarnya. Waktu itu gw serasa mau mati gak tahan setiap hari harus sakit hati kayak gitu. Gw berfikir kenapa gak dari dulu kesempatan ngobrol itu ada? kenapa malah waktu dia udah jadi milik oranglain?

Setelah kejadian itu gw lebih memlih sendiri dan gak nyari cewek lagi. Gw berdo'a ama Allah semoga diberi jalan yang terbaik dan semoga gak jatuh lagi ke kesalahan yang sama. Dan ternyata Allah ijabah do'a gw, semenjak kejadian itu gw lebih ngabisin waktu buat belajar, lebih ngabisin waktu buat mengasah skill pesantren gw. Beberapa bulan kemudian gw ikut lomba 3 cabang ilmu pesantren yang diadain di pesantren, yaitu dakwah, terjemah kitab kuning, dan hafalan qur'an. Alhamdulillah gw menangin 3 cabang lomba itu dan dapet juara umum se pesantren. Gw waktu itu dijuluki syeikh angkatan 2014 karena kecerdasan gw yang menguasai ilmu dasar ushuluddin. Pada saat itu juga mantan gw putus ama pacar barunya karena gak bahagia dan curhat ke temennya kalo dia pengen balikan lagi ama gw. Kabar itu nyampe ke telinga gw dan gw gak benci gw gak akan dendam gw cuma bisa bilang ke dia "Afwan, ana udah hijrah. Makasih atas pembelajaran yang pernah antum kasih ke ana, Syukron". Denger gw bilang itu alhamdulillah dia gak dendam juga malah dia lebih berfikir sekarang kalo cowok juga pasti punya hati. Bukannya lebay, tapi kalo dijatuhin kayak gitu pasti semua orang akan bilang kalo rasanya itu sakit.

Setelah perpisahan MTs semua ngejalanin hidupnya masing-masing dan berpisah ke SMA yang berbeda. Gw sekarang masuk ke SMK Jurusan Bisnis. Masih dengan karakter santri, gw bawa budaya pesantren ke lingkungan SMK dan coba gw amalin ke temen-temen yang ada di sekeliling. Gw mudah diterima di organisasi atau eskul manapun karena perawakan gw sebagai santri. Setelah agak lama di SMK, Gw denger kalo mantan gw ngelanjutin pendidikannya ke pesantren lagi yang ada diluar kota dan di akun fb nya gw sering liat kalo penampilan dia sekarang lebih syar'i bahkan gw denger kabar dari temennya kalo dia udah gak lagi pacaran setelah putus sama temen gw, Subhanallah. Yahh.. alhamdulillah semuanya berakhir bahagia. Gak ada dendam, benci, ataupun dengki. Semuanya bisa ngambil pelajaran dari kesalahan di masa lalu. Semuanya bisa berubah dan menjadi pribadi yang lebih baik.

Sedikit lagi gw akan cerita.....

Sekarang gw kelas 11, dari pengalaman gw di SMK gw gak ngerasain lagi yang namanya cinta. Temen-temen gw di SMK ngerasain manisnya yang namanya "Kisah Cinta Masa SMA" dan alhamdulillah gw enggak. Pernah waktu kelas 10 gw sempet suka ama cewek di satu jurusan, tapi sayang cewek itu udah ketikung ama kakak kelas. Ngenes lagi kan hidup gw? dan juga pernah gw suka ama kakak kelas dan sempet deket juga, niatnya gw pengen ta'aruf karena dia senior gw di remaja mesjid, pasti lah dia ngerti tentang ta'aruf tuh kayak gimana. Ehh.. emang nasibnya ketikung mulu, kakak kelas itu ditikung ama temen seangkatan gw. Lagi-lagi ditikung kan?. Mungkin ini cara Allah ngebikin gw gak jatuh lagi ke lubang kesalahan yang sama. Tadinya gw bakal kasih judul cerita ini "Ditikung itu sakit" cuman gw lebih suka yang diatas karena lewat cerita ini gw pengen coba nunjukin kalo hijrah atau jauh yang namanya pacaran itu banyak manfaat dan kelebihannya. Semoga pembaca bisa belajar dari cerita gw. Cara Allah mengembalikan hati hambanya itu berbeda-beda, mungkin dengan cara sakit hati Allah bikin hati gw balik lagi ama Allah dan selalu inget ama Allah

Hijrah itu menuntun kita pada kasih sayang yang abadi yaitu kasih sayang Allah.. Lu gak bakal nyesel kalo istiqamah di jalanNya. Banyak keajaban yang menanti. So.. tunggu apa lagi? yang pacaran? "udah pustusin aja" bilang kedia baik-baik.

Cukup Sekian,

Selamat Malam

14 Februari 2017

 

 

Salam penulis,

Abdul Rafi

Anda harus daftar/login Terlebih dahulu untuk memberikan komentar disini